Pia Legong, Jajanan Laris Orang Jakarta

Oleh Luh De Suriyani

pia-balebengong

Baru lima belas menit di pabrik dan toko kecil Pia Legong, sebanyak tujuh pasang wisatawan dari Jakarta keluar dari toko dengan tangan kosong. Mereka kecewa, tidak berhasil membeli langsung bakpia renyah itu.

Beberapa di antaranya makin kecewa, karena penjualnya tak menerima pesanan lagi untuk keesokan hari. Meliana, yang akan kembali ke Jakarta usai liburan di Bali salah satunya. “Saya diminta semua teman di Jakarta bawain oleh-oleh Pia Legong. Wah, harus nunggu lagi,” keluhnya.

Setelah negoisasi dengan Venny Loka, pemilik toko, Meliana tak lagi gundah karena ia dijanjikan mendapat 15 box pia pesanannya dengan rasa keju dan cokelat itu dua hari lagi.

Meliana mengaku belum pernah mencoba pia ini sebelumnya. “Saya heran, teman-teman saya maksa untuk minta Pia Legong. Untung, saya akhirnya menemukan penjualnya,” katanya.

Demikian pula Adinny Paramita, seorang konsultan yang bekerja di Denpasar. Baru kali ini ia tahu soal pia yang berjargon traditional Balinesse pie ini. “Teman-teman saya di Bali saja tidak tahu soal pia ini. Malah, teman di Jakarta yang heboh,” herannya.

Adinny harus menunggu tiga hari untuk mendapat pesanannya. Venny, si penjual selalu bergeming jika ada pembeli yang memaksa. Ia hanya bilang, “Maaf, kami tidak menerima pesanan lagi pada hari itu.”

“Saya memang tidak membuat pia berlebihan. Jadi tidak semua pesanan bisa dipenuhi,” ungkap Venny, yang bersama suaminya merintis Pia Legong sejak 1996. Ia hanya menerima pesanan. Kalaupun bisa membeli langsung, itu adalah sisa produksi.

Seperti apa sih Pia Legong? Tujuh perempuan terlihat bekerja membuat adonan pia di bagian belakang toko. Terlihat jelas dari tempat tunggu pembeli. Dapurnya berukuran sekitar 25 meter persegi saja. Jadi terlihat penuh dengan tujuh pembuat pia.

Ada yang membuat bola-bola adonan pia, lalu mengisinya dengan isian keju atau coklat. Lainnya menata adonan di loyang-loyang lebar, memasukkan ke oven, dan mengatur pia jadi ke kotak-kotak merah marun.

Pia ini seukuran setengah dari bola tennis lapangan. Bentuknya bulat pipih, kulit pastry-nya kecoklatan. Hanya itu.

“Tidak ada yang menarik dari bentuk fisiknya, namun renyah dan isiannya banyak. Coklatnya meleleh. Itu bedanya dengan pia kebanyakan,” ujar Ni Nyoman Suriasih, salah seorang penyuka pia ini.

Harganya Rp 4000 per potong, kalau satu box Rp 40.000 isi 10 pia. Kemasan box dan tas kertasnya memang menawan, terlihat mahal dan eksklusif.

Adalah Hentje, 31 tahun, suami Venny yang menciptakan pia ini. Ia banting stir menjadi pedagang bakpia setelah bekerja menjadi pegawai sebuah perusahaan di Surabaya.

Selama setahun, ia mempromosikan pia ini hanya bersama sang istri di sejumlah obyek wisata di Bali. “Target awalnya wisatawan mancanegara. Kami membagikan tester gratis secara rutin. Namun, yang lebih pas ternyata lidah wisatawan domestik,” kata Venny.

Setiap ada pertujukkan traditional dance di Puri Ubud, mereka membawa sampel pia yang ketika itu dibuat dengan tiga isian, kajang ijo, cokelat dan keju. Sekarang hanya dibuat isian keju dan cokelat karena yang kacang ijo tak banyak yang suka.

Baru satu setengah tahun ini, Pia Legong mendapatkan pasarnya. Pemasaran mulut ke mulut dan pembatasan unit produk adalah strategi yang tepat.

Venny memperlihatkan sebuah kalender meja, dimana Mei dan Juni telah berisi catatan pesanan. “Sebelum tiba di Bali, wisatawan Jakarta sudah pesan,” sahutnya.

Mereka menyewa sebuah ruko di Jalan Bypass Nguah Rai, sekitar 3 kilometer dari Bandara Ngurah Rai. Counter sekaligus pabriknya. Tak ada etalase bakpia di sana, hanya seorang kasir dan tanda tangan sejumlah artis yang dipigura. Ada komedian Aming dan Tike, Cut Keke, Rima Melati, dan lainnya.

Venny sangat tertutup soal informasi unit penjualan dan menolak dipotret proses pembuatan produknya. Alasannya agar pia legongnya terdengar misterius. “Saya terpaksa beriklan sekali. Itu saja cukup,” katanya.

Ia mengaku hanya akan membuat satu counter penjualan. “Kami hanya ingin membuat pelanggan balik lagi kesini, ke satu tempat ini,” ujar Venny.

Lahir dan besar di Denpasar. Ibu dua anak lelaki, tinggal di pinggiran Denpasar Utara. Anak dagang soto karangasem ini alumni Pers Mahasiswa Akademika dan Fakultas Ekonomi Universitas Udayana. Pernah jadi pemimpin redaksi media advokasi HIV/AIDS dan narkoba Kulkul. Sambil mengasuh Bani dan Satori, juga menulis untuk Bali Daily-The Jakarta Post.

Related posts

73 Comments

  1. yeni said:

    kayaknya enak nihh.. mau coba achhhh
    boleh tahu alamat lengkap pia legongnya dong kalo ada telepon nya lebih bagus.
    tolong ya..
    terima kasih

  2. agung said:

    klo boleh tau, alamat lengkapnya dimana? nanti biar bs mampir kesana.
    klo udah ada web nya itu lebih baik, khan bisa dipasarkan ke semua orang. Pia Legong…mak nyus…

  3. via said:

    wah kok ngomongin aku ya disini? he..he.. wah hebat jg tuh strategi pemasarannya, jadi seperti joger yg kesan eksklusifnya sangat terjaga…

  4. PanDe Baik said:

    He… Saya pernah nganterin Atasan ke lokasi. Sekitar jam 11 siang, dapetnya cuma 2 box. Itupun kata si penjaga, box tersebut batal dicari oleh pemiliknya… Mahal banget ya ?

  5. rudy said:

    Yah baru denger tuh, kayaknya mantep banget tuh , so tgl info alamatnya , kira2 sekitar apa ya ? Tlg kali clunya biar gak bingung tuh , apa lg jln macet
    TQ berat sebelunya dan cpt infonya udah gak sabaran !!!!

  6. budhi anduk said:

    masa sih untuk mendapatkan pia legong susah…… kok saya selalu dapat kalo pesan disana….. gak eksklusif2 amat….. rasanya pun biasa2 aja……

  7. norman said:

    aku amat sangat suka dengan pia cokelatnya, karena sangat manis dan unik

  8. Hendro said:

    dasar orang jakarta aja nih, asal ada sesuatu yg heboh pasti deh ikut2an… apalg ditambah eksklusifitas-nya produk, termakan deh tuh ama promo2.. hehehehe

  9. Devi said:

    Yah mau beli pianya ga bisa. Harus nunggu 2 minggu. Cape deeh. Aku di bali cuma 3 hari euy. Karena kelamaan aku beli pia di tempat lain, ternyata enaknya sama persis. Maknyuss. Ga usah ngecewain keluarga yg di jakarta dueh!

  10. bali boy said:

    iya tuh pia legong mmg mak nyus , enak banget , saya malah tau pia legong dari temen saya di jkt ( waktu itu sy ke jkt pas kerumah temen. temen saya kasi 1 biji dan ternyata enak asli enak , saya ampe di suruh bantu beli in krn temen dari jkt pas ke bali eh ternyata pia nya habis , dan mau pesan lagi perlu waktu 1 minggu krn waktu itu lg liburan lebaran . utk pia legong tlng dhe stock nya dibanyak in , biar next saya tdk di repot kan oleh temen2 utk titip beli . thank utk ide dari pia legong , utk memperkaya makanan khas bali . selamat buat pie legong .

  11. linda said:

    Shalom. Sy tau pia ini dr 2thn lalu, tp thn lalu sy ke bali tdk mendapatkan, tpi ada seorng ibu yg berbaik hati pd kami memberikan 1 ktk grtis krn dia jg diberi oleh rekanannya, pd saat kami mw boarding.. 2 hari lalu boss sy telp ke pia legong di Bali utk memesan krn kami mau ke bali, apa blh di kata trnyata baru ada utk yg kami pesan 6Juli.. Akhirnya boss sy katakan, LUPAKANLAH!! Sampai sebegitu lamanya, Alaamaaaaaaak…

  12. Eka Juni Artawan said:

    Kemasan mampu memberikan pelayanan akan hasil produk yang baik dan berkualitas kepada customer walaupun dari rasa tdk jauh beda dengan yang di warung sederhana

  13. diana said:

    PIA LEGONG…BELAGU BANGET…MAU BELI AJA SUSAH AMAT, ITU ARTINYA GAK NIAT DAGANG, DAGANG AJA DIBATESIN…MOGA-2 AJA PELANGGAN PADA LARI SEMUA KARENA JENGKEL MAU BELI KOK DIPERSULIT…

    • dARA said:

      Iya bener belagu banget…. nita dagang apa engga sih ….moga-moga aja pelanggan pada kabur semua. Biar gigit jari tuh produsen pia lenggong… gak ada yang order….

  14. Johan Jingga said:

    Pia Legong alamat lengkapnya di mana ya? aku pernah kesana dan beli cuma lupa tempatnya. Tau nomor telpon yang bisa dihubungi karena kalau ngga salah harus beberapa minggu sebelum nya bisa penannya. tq

  15. Ayu said:

    kok pas aku kesana antar tamu di bilang gak nerima pesenan lagi tapi ada punya orang yg gak diambil .. apa ini juga trik marketingnya ?

  16. Seven said:

    baru nyoba minggu lalu. mahal. biasa aja. nothing special. susah dapetnya.
    harga-rasa-susah nyarinya, sama sekali gak sebanding.
    tapi balik lagi ke selera, kondisi keuangan, dan banyaknya waktu luang masing2 ding.. ^^

  17. vinna said:

    enakan kue pia di jakarta di sunter dech, fresh from oven setiap hari…. kapan lagi makan bakpia panas selain di sunter jakarta

  18. Meryanti Liem said:

    aku dulu pernah kesana dan sering, aku juga sempet jadi makelarnya pia legong… bukannya berterimakasih tuh pemilik pia legong, eh aku di judes2in ama bos plus karyawannya… sakit hati dan gak abis pikir dah ada manusia seperti itu… akhirnya skr aku balik arah, jualan pie susu dengan 5 rasa, BALI PIE SUSU, usaha sendiri karena awalnya jengkel jualin pia legong dapet perlakuan gitu, skr BALI PIE SUSU http://www.balipiesusu.com banyak dapet respon bagus dari customer, bahkan ini enaknya dan bersyukur banget, semua customer-customer yang awalnya kecewa gak dapet beli pia legong jadi beralih beli pie susu jualan saya… pie susu dari BALI PIE SUSU saya itu cuman home industri tapi ngasi service ke customer (melayani delivery ke hotel2 dan ke luar pulau juga), marketingnya juga cuman ONLINE doang… ada hikmah dibalik kekecewaan saya dulu… thx buat customer-customer BALI PIE SUSU…
    buat yang mau beli bisa hubungi saya, kunjungi website kami di http://www.balipiesusu.com
    atau contact : 081237530808 / 03618095808 atau YM : meryanti_liem

  19. Sewa Mobil Bali said:

    Banyak teman saya yang pesan pia ini, sampai harus pesan sehari sebelumnya karena sering habis. Mungkin enak sekali, saya enga pernah coba, kemahalan buat saya.

  20. scaniena said:

    deuh, dari yang tadinya penasaran, jadi mati rasa gara-gara susah dapetinnya. ga worth it lah dibikin exclusif gini, yang ujung2nya bikin pelanggan lari…liat tuh bakpia yogya,,,ada di mana-mana dan murah, tapi tetap banyak penggemarnya…so harusnya pia legong tidak perlu khawatir turun kelas.

  21. Sari said:

    Aku juga dimintain adikku yang kerja di Jakarta, temannya minta tolong dibeliin pia legong. Aku coba datang ke tokonya di by pass ngurah rai. Sampai disana ternyata gak bisa langsung beli…mesti pesan 2 minggu sebelumnya..alamak mau beli kok susah amat..ditambah lagi pelayannya yang sama sekali gak simpatik…jadi hilang deh keinginan buat nyobain..

  22. Dian Disastra said:

    Baru tau dari internet ternyata Legong itu singkatan lemak bagong atau lemak babi. Pantesan rasanya enak, tapi jadi ngeriii.

  23. william said:

    Bagus makan pia santun yg dimedan.pia yg terkandung cita rasa paling tradisional di indonesia sejak 1933.sudah ada dimedan sejak penjajahan zaman belanda.wkwkwkw.service bagus.walau stock terbatas juga tp order is always available.

  24. sastra said:

    Sebenarnya pia lengongong itu kue pia dr surabaya yg di kasih lambang orang nari bali jadi kesannya buatan bali , makanya penjualnya ga mau tunjukin tempat produksinya dan, di toko etalasenya cuma ada untuk pesan, soalnya dia harus kirim ddulu dari surabaya, jadi kalo mau beli mending disurabaya, banyakkan pia2 sejenis kaya gitu,,,,,,

  25. Wayan Deddy said:

    Saya sebagai salah seorang putra daerah mengetahui info tentang pia legong ini justru dari teman yang ada di Jakarta. Dan maaf saja, ketenaran namanya mengalahkan rasa yang ada. Dan rasa yang ada semakin tidak berkenan di lidah saya setelah saya hunting sendiri untuk oleh2 teman dan kolega saya di Jakarta.
    Tidak ada senyuman dan pelayanan yang ramah sesuai kebiasaan orang Bali, cuma sikap ketus dan ketidak ramahan yang ada baik dari pemilik dan karyawan.
    Ingat sist, tidak ada yang abadi di dunia ini. Semuanya mengarah pada perubahan, entah itu menjadi lebih baik atau bahkan menjadi lebih buruk.
    Semoga bisnis anda menjadi lebih baik dan untuk para teman sekalian yang ingin memesannya silahkan saja. Jadilah diri anda sendiri, thanks

  26. regina said:

    Sempat penasaran,tp ragu akan kehalalan…jd batal pesan deh, kayaknya kok ngga worth it. Bakpia jogja jg buanyak yg enak

  27. Danny said:

    iya…yang jual belagu banget…udah ketus…orang jadi jengkel…numpuk dosa tuh orang jadi disumpahin banyak orang….

  28. rara dew said:

    masa sih mpe segitunya banget yah? aq yang asli bali aja ga tau..penjualnya sok jual mahal ni kayanya, inget ya kalo gak bawa nama khas bali kayanya gak bakal dicari mpe segitunya deh. buat yang penasaran counter pia legong ada di jaln bypass ngurah rai di kompleks pertokoan sebelah timur sebelum belokan menuju bandara ngurah rai.happy hunting :)

  29. yoyok said:

    amit amit dah gak bakalan beli beginian lagi…namanya doang kesohor rasanya ya gitu gitu doang! gak bakalan kesana lagi dan mendengar ketus nya si penjaga toko!
    masih enakan di Jogja dan ditanggung halal!
    pia legong benerin dulu tuh tutur kata penjaga tokonya

  30. noname said:

    ngacoooo… pia legong halal… ada tanda halalnya trus ada surat halal dari MUI juga di tokonya, silahkan cek.. kalo ngomong jangan ngaco.. dosa… dasar tukang gosip, ga tau kebenaran asal ngomong ngaco… insaf mas…

  31. benny said:

    Pia Legong memang enak sih…kalo dimakan pas masih baru selesai dipanggang, utamanya yang rasa coklat. Coklatnya bisa meleleh dalam mulut hmmmm….Heran juga…saya ga pernah pesen dulu tapi kalo kesitu jarang ditolak dan pasti dapet 1 atau 2 dos trus besoknya kalo lewat singgah pasti dapet lagi. Asal kita bersabar dan ngomong dengan sopan maka dilayani dengan sangat baik kok…..

    • no name said:

      kalo yang saya liat dan tau, penjaga alias staff ama bos nya belagu banget, saya dulu sering pesan untuk sodara di luar pulau eh malah diikuti ama staffnya yg brekel, kayak saya maling aja, aduh kapok deh, skr saya seringan beli PIE SUSU itu yang ada 5 rasanya, itu lebih enak, cari infonya aja di http://www.balipiesusu.com
      saya tau dari teman saya yang jadi guide tamu, enak kok, tapi juga harus order n bisa diantar pula, cobain deh

  32. benny said:

    Minggu depan saya ke Bali en mau singgah beli pia Legong rasa coklat yang banyak….soalnya di surabaya mahal banget jualnya llewat agen. udah ga fresh lagi!

  33. jelema bali said:

    pia legong bukan khas bali, makanan khas bali ya babi guling, lawar, tum, dan sodara-sodaranya, ini hanya makanan yang cuman numpang tempat aja di bali. sama kayak joger. sama-sama penjajah kapitalis!!!! orang bali kreatif dong, masak terus-terusan mau dijajah.

  34. Imam said:

    Bodohnya orang yang mau beli pia itu wong orang bayar kok mau dipersulit emangnya didunia ini cuma pia legong yang paling enak, banyak kok yang lebih enak saking aja orang udah tersihir

  35. irraph said:

    kalau saya boleh menambahkan komen, bukannya ingin bersaing, tp bagaimana jika kita dtg ke bali, dan mendadak ingin beli pia legong, tp tidak kebagian??

    mungkin sdr/i skalian bisa mencoba PIA JANGER, alamatnya di Tukad Balian , Gg. Wirasatya III no. 19.

    menurut saya pribadi, pia ini memiliki kualitas yg sama dengan pia legong, pembuatnya pun penduduk asli bali, dan harganya lebih murah, serta yg terpenting adalah, selalu ada READY STOCK, jika kita tiba2 datang, karena ini adalah rumah pemilik.

    saya berkomentar sebagai turis jakarta yg datang ke bali dan tidak kebagian pia legong. pd akhirnya saya menemukan pia janger, dan semua teman saya di jakarta sangat menyukainya..

    semoga menginspirasi…

  36. nakluhbali said:

    Duhhhh amit2 deh pesen legong, sudah jutek,judes bener staff di counter. Emang sy tuh ngemis kesana ?? Emang saya gak bayar ? Sy tuh kesana jadi guide pariwisata bawa tamu dari luar pulau. ” Maaf kalau pesen hari ini, bulan januari 2012 baru bisa ???” …gila kali ya ? Orang mau mkn kue sekarang pake oleh2 disuruh nunggu 2012. Akhirnya saya bawa tamu saya ke jalan sumatra. Disana ada beragam pia asli bali yang rasa tak kalah enak dan harga terjangkau dan ready stok

  37. dian said:

    percuma pada ngomel aja lebih baik boikot pia itu, nanti kalau ngak ada yang beli khan akan bangkrut juga. Dasar penjualnya sombong banget lupa saat masih melarat

  38. dewi said:

    pia kayak gini aja dibilang enak… sombong banget seh, kayak yg paling enak sedunia aja…. mana yg staff counternya ga da ramah2nya, berasa laku jg kali dia ya… no more ksana deh… org mau belanja koq dipersulit, antrenya sampe keluar2, plis deh org mo keluarin duit suruh panas2 ngantre… saya mah ga prnh promosiin neh pia ke tmn2, blg aja ngapain susah2 kesana, mending enak…. cari aja yg laen yg lbh wort it..

  39. Ny. Hari Prasyati said:

    Saya sudah pernah makan Pia Tata dari Bali enak juga sih rasanya, tapi gimana caranya, kalau saya ke Bali pesan dulu Pia Legong brp no teleponnya.
    Terma kasih

  40. maria said:

    Be u’r self aja…gk bagus jg selalu mencela.
    Ambil positifnya ajaaa…..yg suka n rela ngantri ya monggo…
    Yg gk mau jg nuwun.Jadi gk nambah dosa kita mencela org.
    GBU all

  41. Awi Bond said:

    sepertinya enak dan empuk, minggu depan ke Bali, mau beli Pia Legong, makasih info nya

  42. nano wastudiawan said:

    kira-kira bisa pesan+kirim ga ya…, kemarin pas kebali ga sempet mampir nih… jadi penasaran deh……

  43. nano wastudiawan said:

    saya call di nomer ini +62 361 7898777 kenapa tidak ada yang angkat/mejawab ya…
    saya mau pesan… tolong ya… supaya ga penasaran nih…

  44. kiki said:

    ada pia yg enak juga di sunter jakarta. namanya pia sunter. Banyak pilihan rasanya.. saya dapat dari teman saya. ternyata enak banget. terutama yg rasa kacang ijo. pia Legong gak ada apa2nya… pia sunter info di 021 68068062 / 93..

  45. Eka said:

    Sebenernya pia legong ini cm pake logo orang nari bali, bukan berarti pia legong ini buatan orang Bali. Jadi ingat PIA LEGONG = BUKAN BUATAN ORANG BALI
    Selain para penjualnya yang judes dan tidak ramah, sebenarnya rasa pia ini juga biasa2 saja. namun karena tehnik marketingnya bagus dan barangnya yang katanya terbatas, makanya jd laris (customer lebih mempercayai kata orang).

    Pengalaman saya membeli pia ini:
    Saya pernah lihat orang dari salah satu perusahaan motor besar yang sedang touring di Bali tahun lalu, datang ke konter dan diperbolahkan untuk membeli 120 box. Namun ketika saya membeli hanya 2box sebelumnya dinyatakan barang kosong.

    Sebulan yang lalu teman saya dari jakarta meminta memesankan pia legong campur 5 box untuk dibawa ke belanda, sudah saya pesankan dan sudah dicatat oleh pihak pia legong. Ketika hari pemesanan tiba saya mengambilkan pesanan teman saya tersebut (dengan menyebutkan nama pemesan serta no telp) pihak pia legong menyatakan tidak ada pesanan untuk nama tersebut hari ini, dia minta saya cross check ke temen saya, padahal jelas2 teman saya sudah memberikan data yang benar, tp pihak legong tetap bersikukuh tidak ada.
    Pihak pia legong juga tidak mau memberikan konfirmasi data (menunjukkan buku pemesanan/ data komputer) untuk pemesanan, sebagai bukti bahwa pesanan itu memang tidak tercatat. Mereka hanya berkata, tidak ada pemesanan atas nama itu/ lainnya.
    Saat pemesanan terjadi pihak pia legong memang tidak pernah mau memberikan tanda terima dalam bentuk apapun, jadi mudah saja bagi mereka untuk membatalkan pesanan seseorang. Maka terpaksa kepergian teman saya ke Belanda, tanpa buah tangan pia legong.

    Dengan ini semoga customer yang ingin membeli pia legong dapat berfikir kembali.
    MASIH INGIN MEMBELI? Siapkan stok sabar dan tawakal anda banyak2 ya…

    • herlina said:

      duh, kasihan bener temenmu…
      mengamati lebih detail, memang di marketingnya yang bagus…
      teman saya yang orang Bali juga mengatakan itu bukan makanan orang Bali.

  46. Agung Pushandaka said:

    Beberapa teman di kantor pada awalnya cuma tau pia legong yang enak. Tapi kadang untuk menjadikan jajanan ini sebagai oleh2, bangkrut juga. Akhirnya, saya coba ‘promosikan’ pia Baturiti yang dibungkus kotak plastik biasa itu. Ternyata, banyak juga yang suka, terutama yang rasa cokelat. Hehe..

  47. tuti said:

    saya mengenal pia legong thn 2009, saat itu diberi oleh2 sama kolega saya. memang..membeli pia legong di Bali tdk sesimpel yang kita kira. mungkin ini adalah strategi pemasaran mereka agar pia legong tetap berkesan ekslusif. pertama kali ingin membeli pia tersebut, thn 2010 dengan percaya diri saya datang ke toko tsb dan dengan sukses ditolak oleh penjualnya, bahkan untuk mendapatkan hanya 1 kotak pun tdk bisa. dari situ saya diberitahu oleh penjualnya bahwa utk mendapatkan harus pesan jauh2 hari, dan untuk 2 minggu ke depan pesanan sudah full, begitu katanya. selain penjual yang bersikap “ramah” pembeli pun dibatasi hanya boleh membeli maks 2 kotak /orang dengan varian rasa tergantung persediaan. saat ini lebih beruntung karna tanpa memesan pun kita bisa membeli, dengan syarat dan ketentuan berlaku…2 kotak utk tiap pembeli. jadi waktu itu saya pernah meminta keponakan saya, dan supir juga utk ikut mengantri agar mendapat jatah pia lebih banyak. Lumayan dapat 10 kotak. biasanya klalau mau ke bali saya sdh jauh2 hari memesan pia lewat teman sy yang berdomisili di bali. saat itu sy memesan 20 kotak, tapi oleh pihak pia legong di tolak karena pesanan penuh utk waktu tersebut. Akhirnya teman saya yang di Bali sebelum saya datang dia sdh membelikan pia utk saya dengan cara mengantri setiap dia pulang kerja di toko pia legong. kadang dapat 2 kotak, kadang kalo bersama suaminya dapat 4 kotak. sampai terkumpul 10 kotak. sisanya saya sendiri yang mengantri H-1 sebelum kembali ke Bogor. Memang butuh perjuangan utk mendapatkan pia legong…soalnya pada penasaran sama tuh pia…jadinya pada minta dibawain oleh2…meskipun mahal juga…masalah rasa worth it lah….harga 1 kotak pia legong 70rb isi 10 buah. (harga bulan juli2012).
    sekarang ada juga kompetitor produsen pia sejenis di bali menggunakan nama tarian khas Bali juga yaitu pia Barong dan pia Janger..soal rasa enak juga..tapi tetep beda dengan pia legong…harga lebih murah 10rb.dan penjualnya lebih ramah.

  48. Bayu Amus said:

    Pia Janger aja, nggak usah indent plus bisa dianter pula. Soal rasa nggak kalah, ini langganan oleh-oleh saya kalau mudik ke Jakarta. p.s.: Rasa Keju yang paling top.

    Pia Janger:
    Jl. By Pass Ngurah Rai No. 98, Denpasar, P: 0361 743 4650, 741 5888

    • herlina said:

      terima kasih infonya.. krn dalam wkt dekat mau ke Bali dan pengen coba rasain pia Bali

  49. nenden said:

    Pernah makan dioleh2in temen dan buat saya biasa aja rasanya, pas ke Bali dan dititipin temen beliin, sumpah kapok, judesnya yg jual dan ditolak dengan sangat tidak ramah, tapi memang sepertinya begitu strategi marketing yg mereka jalankan agar tetap diburu dan bernilai jual tinggi selain emang hrgnya dibikin selangit.

    sekali aja kesana dan cukup, customer adalah raja sgt tidak berlaku di pia legong, kalo ke Bali skrg saya selalu pesan Harum Cake, enak, ramah, dan tidak repot, sms pun dilayani, bahkan pesanan diantar ke bandara pada jam yg dijanjikan, praktis, tengok aja websitenya : http://harumcake.com

    saya bukan buzzer harum cake lho, tapi mantan calon yg konsumen pia legong yg jelas hehehe, mau buang duit aja susah amat sih pake dijudesin, makasih ya..masih banyak orang baik dan ramah di Bali kok dan bisa bikin kue enak :))

  50. SaltyJo said:

    Saya pernah coba beli pia legong, coba Anda pergi sore hari jam 3 ato jam 4 sore, mereka bilang itu pesanan orang yg tidak di ambil, kamipun dapat 10 dus (antre 5 orang, masing2 2 dus), tetapi soal rasa (maaf) menurut saya pia legong biasa aja, tidak sebanding dengan panjangnya ….. Lagian di bandara Ngurah Rai juga banyak yang jual Pia legong kok

  51. richard said:

    sistem penjualan pia legong ini sok ngak penting cara nya , dikasih no telp untuk pemesanan tp ngak pernah diangkat kalau ditelp , email balas nya lama , jutek dan judes petugasnya , ampunnn , sama sekali ngak recomend , sy bekerja di dunia travel di bali dan banyak temen2 travel sudah negatif dengan image pia legong , smoga ownernya bisa sadar dan tau kelakuan para staff nya . bagusan itu lapis harum manis di jalan kediri , staf nya ramah dan enakkkkk kuenya utk altenatif oleh2 dan kagak perlu pemesanan jauh2 hari.

  52. Heliman Jono said:

    Bagi Pia lovers smuanya..Cobain dulu PIA just-in JAKARTA…bandingkan dgn pia legong…tersedia 6 pilihan rasa : keju.kcg ijo.coklat.coklat keju.coklat mede.kcang tanah. Dijamin rasanya menggoda…fresh from oven serta hrga terjangkau..info pemesanan 021 99518750/0819615598

*

*

Top